Contoh Tautan dengan Gambar masbabal
Contoh Tautan dengan Gambar masbabal

Link Download Soal P3K Kesehatan PPPK Bidang Farmasi Lengkap Beserta Kunci Jawaban

Link Download Soal P3K Kesehatan PPPK Bidang Farmasi Lengkap Beserta Kunci Jawaban

1) Berikut adalah faktor penting dalam pembuatan OTM, kecuali:

A. Sterilitas, larutan jernih, bebas partikel dan serat halus
B. Sediaan tetes mata tidak diperbolehkan ditambahkan pengawet karena akan membahayakan epitelium pada kornea
C. Jika tidak mungkin dibuat isotonis maka dibuat hipertonis
D. Jika tidak mungkin dibuat isohidris maka pH dicapai dengan teknik euhidri
E. Perlu ditambahkan peningkat viskositas untuk meningkatkan waktu kontak sediaan dengan kornea mata

2) Sebagian besar zat aktif yang digunakan untuk sediaan mata bersifat larut air atau dipilih bentuk garamnya yang larut air. Untuk zat aktif berupa basa lemah, dapat dipilih bentuk garamnya, yaitu:

A. Hidroklorida, nitrat
B. Sulfat, kalium
C. Natrium, nitrat
D. Asetat, hidroklorid
E. Kalium, natrium
3) Untuk sediaan suspensi mata, partikel-partikel dalam suspensi dapat mengiritasi / menggores kornea dan meningkatkan laju lakrimasi dan kedipan, solusi yang tepat adalah:
A. Dipilih bentuk garam yang mudah larut
B. Dikemas dalam wadah tertutup rapat dengan dropper built in
C. Ditambahkan zat pengkelat supaya partikel-partikel terjerap oleh pengkelat
D. Ditingkatkan viskositasnya sehingga waktu kontak bahan aktif akan lebih lama
E. Digunakan partikel yang sangat kecil yaitu dengan memakai zat aktif yang dimikronisasi
4) Bahan tambahan dalam pembuatan obat tetes mata harus diperhatikan, berikut merupakan dapar yang diperbolehkan untuk OTM:
A. Asam borat dan sitrat
B. Dapar sitrat dan fosfat
C. Dapar asetat dan nitrat
D. Feniletil alkohol dan dapar sitrat
E. Dapar asetat dan klorobutanol
5) Berikut merupakan evaluasi fisik sediaan obat tetes mata tipe suspensi, yaitu:
A. Penentuan potensi dan pengawet
B. Identifikasi dan penetapan kadar
C. Penentuan homogenitas dan distribusi ukuran partikel
D. Penetapan kadar dan volume sedimentasi
E. Kenanpuan redispersibilitas dan uji sterilitas
6) Pada pemeriksanaan jumlah partikel dalam oven, jumlah partikel non viable yang diperbolehkan ada pada titik pengujian dengan ukuran ≥ 5 μm adalah sebanyak:
A. 20/ m3
B. 29/ m3
C. 2900/ m3
D. 3520/ m3
E. 352000/ m3
7) Berikut ini adalah alat yang digunakan untuk pengukuran jumlah partikel dalam oven:
A. Cawan kontak
B. Autoklaf
C. Settle plate
D. Particle counter
E. Smoke stick
8) Berikut ini merupakan prosedur pelaksanaan verifikasi kebocoran oven:
A. Memasukkan secara bersamaan semua termokopel ke dalam beaker glass yang berisi minyak silicon.
B. Tentukan temperatur tertinggi dan terendah pada tiap pengukuran.
C. Lakukan penghitungan perbedaan antara temperatur tertinggi dan temperatur terendah.
D. Pasang minimal 10 – 12 buah termokopel dalam chamber secara horizontal.
E. Menggunakan asap yang diciptakan dengan “smoke stick” di sepanjang sela-sela pintu.
9) Kalibrasi termokopel dilaksanakan sebelum dan sesudah kualifikasi kinerja oven. Pencatatan hasil pengujian dilakukan setelah mencapai suhu:
A. 160 C
B. 170 oC
C. 210 oC
D. 230 oC
E. 240 oC
10) Berikut ini adalah tujuan dilakukannya pengamatan distribusi panas dengan muatan pada kualifikasi kinerja oven:
A. Untuk mengetahui jumlah kontaminan dalam oven.
B. Untuk menentukan daerah dengan temperature tertinggi pada tiap jenis muatan oven atau alat yang disterilkan.
C. Untuk menentukan daerah dengan temperatur terendah pada tiap jenis muatan oven atau alat yang disterilkan.
D. Untuk mengetahui distribusi panas atau keseragaman panas di dalam oven.
E. Untuk mengetahui jumlah partikel dalam oven.
Kumpulan Soal PPPK Kesehatan Tenaga Medis Kebidanan Perawat D3 Tahun 2022
DOWNLOAD SEKARANG JUGA
Baca Juga  Soal Kisi Kisi Lengkap Kunci Jawaban PPPK Kesehatan D3 Keperawatan Tahun 2022 pdf