Contoh Tautan dengan Gambar masbabal
Contoh Tautan dengan Gambar masbabal

Presiden Joko Widodo Luncurkan Sertipikat Tanah Elektronik Akhir Tahun 2023

Presiden Joko Widodo Luncurkan Sertipikat Tanah Elektronik Akhir Tahun 2023
Presiden Joko Widodo Luncurkan Sertipikat Tanah Elektronik Akhir Tahun 2023

Sertipikat Tanah ElektronikPresiden Republik Indonesia, Joko Widodo meluncurkan Sertipikat Tanah Elektronik, pada Senin (04/12/2023). Peluncuran Sertipikat Tanah Elektronik berlangsung di Istana Negara, dengan ditandai penekanan layar oleh Kepala Negara didampingi Ketua Badan Pemeriksa Keuangan (BPK), Isma Yatun; Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Airlangga Hartarto; Menteri Sekretariat Kabinet, Pramono Anung; dan Menteri Agraria dan Tata Ruang/Kepala Badan Pertanahan Nasional (ATR/BPN), Hadi Tjahjanto.

Dalam sambutannya, Joko Widodo menganggap Sertipikat Tanah Elektronik penting bagi banyak pihak, baik itu masyarakat maupun dari pihak pemerintahan. “Saya kira ini Sertipikat Tanah Elektronik penting karena mengurangi risiko kehilangan, pencurian atau kerusakan karena bencana kebakaran dan bencana lainnya.

Dan dari sisi pemerintah memudahkan untuk pengelolaan data, menghemat biaya transaksi, dan meningkatkan kerahasiaan dan keamanan data,” ujarnya.

Luncurkan Sertipikat Tanah Elektronik

Dengan diimplementasikan Sertipikat Tanah Elektronik, Presiden RI mengimbau jajaran Kementerian ATR/BPN di seluruh tanah air untuk menyosialisasikan produk tersebut kepada masyarakat luas. “Tidak hanya di perkotaan tapi juga sampai ke desa-desa di seluruh Indonesia, beri informasi sejelas-jelasnya, sedetail-detailnya agar masyarakat mengerti, tidak bingung,” tuturnya.

Presiden Joko Widodo juga mengucapkan selamat dan mengapresiasi langkah Kementerian ATR/BPN yang telah melakukan digitalisasi layanan pertanahan melalui penerapan Sertipikat Tanah Elektronik sebagai implementasi konsep Digital Melayani (DILAN).

Pada kesempatan yang sama, Menteri ATR/Kepala BPN melaporkan bahwa sistem keamanan Sertipikat Tanah Elektronik menggunakan sistem block data yang siap diintegrasikan dengan sistem blockchain. Dengan sistem block data, data digital dapat disimpan dengan aman dan dikirimkan tanpa risiko peretasan ataupun manipulasi. “Sehingga, pemerintah dapat meningkatkan proteksi data pada sertipikat tanah versi elektronik,” ucapnya.

“Ke depannya, melalui implementasi sistem blockchain, diharapkan keamanan, autentisitas, dan validitas data sertipikat akan ditingkatkan, sehingga mengurangi risiko sertipikat palsu dan duplikasi data,” tambah Menteri ATR/Kepala BPN.

Baca Juga  Angka Kemiskinan Turun Drastis Asal Persatuan Bangsa Dikedepankan, Ungkap Megawati

Hadi Tjahjanto mengungkapkan, Sertipikat Tanah Elektronik diterbitkan menggunakan secure document dan disahkan melalui tanda tangan elektronik (TTE), sehingga kerahasiaan dan keamanan data pertanahan dapat terjamin. “Jika diperlukan, dapat diberikan dalam bentuk fisik berupa security paper,” terangnya.

Sertipikat Tanah Elektronik juga memberikan kemudahan bagi pemilik sertipikat untuk mendapatkan informasi terkait data sertipikat di mana pun dan kapan saja secara real-time melalui aplikasi Sentuh Tanahku. “Dalam aplikasi Sentuh Tanahku terdapat fitur notifikasi jika terjadi perubahan data dalam Sertipikat Tanah Elektronik,” jelas Menteri ATR/Kepala BPN.

Menteri ATR/Kepala BPN menuturkan, penerapan Sertipikat Tanah Elektronik diberlakukan secara bertahap, mulai dari sertipikasi aset BMN/BMD, Badan Hukum dan BUMN, rumah ibadah, serta masyarakat di 12 Kabupaten/Kota Lengkap dan selanjutnya di seluruh wilayah Indonesia. Dengan diimplementasikannya Sertipikat Tanah Elektronik maka Hadi Tjahjanto menyatakan pengelolaan pertanahan di Indonesia telah berstandar dunia.

“Hampir seluruh negara, baik di Benua Eropa, Australia, Amerika, dan Asia telah menggunakan Sertipikat Tanah Elektronik. Sehingga, dengan mengimplementasikan Sertipikat Tanah Elektronik pengelolaan pertanahan di Indonesia telah berstandar dunia dan setara dengan negara lainnya,” pungkas Hadi Tjahjanto.

Dalam kesempatan ini, diserahkan Sertipikat Tanah Elektronik kepada tujuh perwakilan masyarakat dan tiga perwakilan instansi pemerintah. Hadir menerima sertipikat tersebut di antaranya Jaksa Agung, ST Burhanuddin; Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), Basuki Hadimuljono; dan Pj. Gubernur DKI Jakarta, Heru Budi Hartono.

Turut hadir dalam kesempatan ini, sejumlah Menteri Kabinet Indonesia Maju; Kepala Kepolisian Republik Indonesia; Wakil Menteri ATR/Wakil Kepala BPN; para Pejabat Pimpinan Tinggi Madya; Staf Khusus; Tenaga Ahli; dan Pejabat Pimpinan Tinggi Pratama Kementerian ATR/BPN. Hadir pula 150 masyarakat penerima sertipikat dari sejumlah kabupaten/kota dari Jabodetabek